Alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap zat asing seperti serbuk sari, racun lebah atau bulu hewan peliharaan atau makanan yang tidak menyebabkan reaksi pada kebanyakan orang. Sistem kekebalan Anda menghasilkan zat yang dikenal sebagai antibodi. Penyebab Alergi Ketika Anda memilikinya, sistem kekebalan tubuh Anda membuat antibodi yang mengidentifikasi alergen tertentu sebagai berbahaya, meskipun sebenarnya tidak.

Penyebab Alergi seperti Ketika Anda bersentuhan dengan alergen, reaksi sistem kekebalan tubuh Anda dapat mengobarkan kulit, sinus, saluran udara, atau sistem pencernaan Anda. Tingkat keparahan alergi bervariasi dari orang ke orang dan dapat berkisar dari iritasi ringan hingga anafilaksis, keadaan darurat yang berpotensi mengancam jiwa. Meskipun sebagian besar alergi tidak dapat disembuhkan, perawatan dapat membantu meringankan gejala alergi Anda.

Gejala Alergi

Gejala alergi, yang tergantung pada zat yang terlibat, dapat memengaruhi saluran udara, sinus, dan saluran hidung, kulit, serta sistem pencernaan Anda. Reaksi alergi dapat berkisar dari ringan hingga berat.

Dalam beberapa kasus yang parah, alergi dapat memicu reaksi yang mengancam jiwa yang dikenal sebagai anafilaksis. Ini dapat menyebabkan:

  • Bersin
  • Gatal-gatal pada hidung, mata atau atap mulut
  • Pilek, hidung tersumbat
  • Mata berair, merah atau bengkak (konjungtivitis)
  • Alergi makanan dapat menyebabkan:
  • Kesemutan di mulut
  • Pembengkakan pada bibir, lidah, wajah atau tenggorokan
  • Anafilaksis

Alergi sengatan serangga dapat menyebabkan:

  • Area bengkak yang luas di area sengatan
  • Gatal atau gatal-gatal di seluruh tubuh
  • Batuk, sesak dada, mengi atau napas pendek
  • Anafilaksis

Alergi obat dapat menyebabkan:

  • Kulit yang gatal
  • Ruam
  • Pembengkakan wajah
  • Desah
  • Anafilaksis

Apa Saja Penyebab Alergi Pada Dermatitis Atopik?

Dermatitis atopik, kondisi kulit alergi yang juga disebut eksim, dapat menyebabkan kulit:

  • Gatal
  • Memerahkan
  • Serpihan atau kupas
  • Anafilaksis

Beberapa jenis alergi, termasuk alergi terhadap makanan dan sengatan serangga, dapat memicu reaksi parah yang dikenal sebagai anafilaksis. Keadaan darurat medis yang mengancam jiwa, anafilaksis dapat menyebabkan Anda mengalami syok. Tanda dan gejala anafilaksis meliputi:

  • Hilang kesadaran
  • Penurunan tekanan darah
  • Napas pendek yang parah
  • Ruam kulit
  • Sakit kepala ringan
  • Denyut nadi cepat dan lemah
  • Mual dan muntah

Kapan harus ke dokter?

Anda mungkin mengunjungi dokter jika Anda memiliki gejala yang Anda pikir disebabkan oleh alergi, dan obat alergi yang dijual bebas tidak cukup memberikan kelegaan. Jika Anda memiliki gejala setelah memulai pengobatan baru, hubungi dokter yang meresepkannya segera.

Bahkan jika gejala Anda membaik setelah injeksi epinefrin, Anda harus pergi ke unit gawat darurat untuk memastikan gejala tidak kembali ketika efek dari injeksi habis.

Jika Anda pernah mengalami serangan alergi parah atau tanda-tanda dan gejala anafilaksis di masa lalu, buatlah janji bertemu dengan dokter Anda. Evaluasi, diagnosis, dan manajemen jangka panjang anafilaksis rumit, jadi Anda mungkin perlu mengunjungi dokter yang berspesialisasi dalam alergi dan imunologi.

Alergi dimulai ketika sistem kekebalan tubuh Anda kesalahan zat yang biasanya tidak berbahaya untuk penyerang berbahaya. Sistem kekebalan tubuh kemudian menghasilkan antibodi yang tetap waspada untuk alergen tertentu.

Ketika Anda terkena alergen lagi, antibodi ini dapat melepaskan sejumlah bahan kimia sistem kekebalan tubuh, seperti histamin, yang menyebabkan gejala alergi.

Penyebab Alergi yang umum meliputi:

  • Alergen di udara, seperti serbuk sari, bulu binatang, tungau debu dan jamur
  • Makanan tertentu, terutama kacang tanah, kacang pohon, gandum, kedelai, ikan, kerang, telur, dan susu
  • Sengatan serangga, seperti dari lebah atau tawon
  • Obat-obatan, terutama antibiotik berbasis penisilin atau antibiotik
  • Lateks atau zat lain yang Anda sentuh, yang dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit.